BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Rabu, 20 Februari 2008

Penunggang Motosikal Yang Terjal


Kisah ini bukanlah ada kaitan dengan mat rempit, tapi sebaliknya adalah kisah seorang penunggang motosikal yang berhemah sebenarnya. Semasa mengambil lesen B2 dulu, dia adalah salah seorang calon yang lulus dengan cemerlang. Semua peraturan jalanraya difahami dengan penuh kesedaran dan mendapat pujian dari pegawai JPJ yang bertugas. Tapi, pada suatu hari yang biasa, penunggang motosikal yang biasanya berhemah itu ingin bertindak diluar kebiasaannya dan teringin sekali merasakan bagaimana agaknya perasaan melanggar undang2 jalanraya.

Dengan azam yang tinggi, beliau keluar dari rumah. Hala tujunya adalah pusat bandar yang sibuk dan kebiasaannya ramai polis yang membuat rondaan. Dengan tidak memakai topi keledar, beliau menunggang melawan arus laluan kenderaan lain. Maka ramailah kenderaan yang membunyikan hon dan membingitkan suasana pada setiap laluannya. Pantang melihat lampu merah pada lampu isyarat, diteruskan pula perjalanannya tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Maka berlakulah banyak kemalangan kecil dikalangan kenderaan lain yang cuba mengelak dari merempuh beliau di merata-rata tempat. Keadaan menjadi huru-hara, tapi beliau tidak langsung menimbulkan perasaan bersalah sebaliknya 'enjoy' dengan keadaan itu kerana menganggap telah berjaya mengubah sesuatu.

Tidak lama kemudian - hasil aduan orang ramai - beliau telah berjaya ditangkap pihak berkuasa dan dibawa ke balai polis untuk disoal siasat. Pada sesi siasatan itu, salah seorang anggota bertanya kepada beliau,"kamu ni gila ke apa? kamu tau tak yang kamu telah melakukan satu kesalahan besar dalam undang2 jalanraya? Kamu telah menyebabkan ramai orang mendapat kecelakaan akibat dari perbuatan kamu itu. Kita ada undang2 yang perlu dikuti supaya semua orang dapat menggunakan jalanraya dengan sebaik mungkin. Tapi perbuatan kamu telah merosakkan sistem yang kita buat selama ni. Kamu...bla...bla...bla..." Setelah diceramah, dileter, dan dikaunselingkan oleh anggota terbabit, beliau telah mengaku salah dan dijatuhi hukuman yang setimpal.

Moral of the story:
1. Hidup kita di dunia telah dibekalkan dengan panduan lengkap utama iaitu al-Quran dan as-Sunnah (QS). Seperti sabda Nabi SAW yang berbunyi,

"aku tinggalkan kamu dua perkara, selagi mana kamu berpegang padanya, kamu tidak akan sesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku."

2. Kehidupan kita hari ini banyak tidak berlandaskan QS, sebaliknya kita berbangga dengan idea dan pemikiran kita yang bernas itu dalam menetapkan dan menentukan sesuatu perkara sedangkan kita percaya dan yakin bahawa QS adalah sumber terbaik dan meliputi sekalian alam.
Kenapa ye?

3. Saban hari kita membaca al-Quran dengan penuh penghayatan, disertai pula dengan taranum Hijaz dan Bayyati, tetapi, adakah kita memahami maksud ayat yang kita baca? kalau kita faham, adakah kita mengamalkannya? Tepuk dada, tanya iman.

4. Kita dapat melihat di zaman pembangunan fizikal yang semakin rancak, terdapat bermacam-macam malapetaka yang melanda akibat dari keruntuhan akhlak dan rohani manusia kini. Ini berlaku kerana 'kebijaksanaan' kita dalam mentadbir bumi ini. Dalam al-Quran, Allah menyebut,

"Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat). " Ar-Rum:41.

5. Akhir sekali, sama-samalah kita mengkoreksi diri kita. Untuk apa kita berada di atas bumi ini? ke mana hala tuju kita? apa pegangan dan panduan hidup kita? Hanya diri sendiri yang mampu menjawab segala persoalan tersebut. Wallahu'alam.