BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Sabtu, 31 Januari 2009

Apa ada pada nama?



"Assalamualaikum, nama diberi Mohd Aqil Zafran bin Muhammad, tapi member selalu panggil gencot. ada jugak yang panggil Kill atau Zek. Tak kisahlah nak panggil apa pun. Berasal dari bla...bla...bla..."

Begitulah barangkali skrip yang selalu kita dengar setiap kali sesi taaruf diadakan. Mungkin ianya jarang berlaku dikalangan mereka yang memahami fikrah Islam, tetapi bagi orang kebanyakan ianya adalah perkara biasa dan tidak ada yang perlu dikisahkan sangat. Yelah, apa ada pada nama? ianya hanya panggilan dan untuk kita kenal semata-mata. Hmm... betul ke? Kalau gitu kenapa nak letak nama yang sedap, panjang pulak tu, berbelit lidah nak menyebut, walaupun maknanya elok. Last skali, panggil gencot yang ntah apa-apa ntah maksudnya. Dan kalau panggil Kill pulak, kan maksudnya bunuh kalau dalam bahasa Inggeris. Elok ke? Sedangkan kita sedia maklum, perkataan yang disebut dan dipanggil untuk seseorang itukan merupakan doa terutamanya apabila ianya keluar dari mulut seorang ibu atau bapa, lagilah makbul doa yang diucapkan.

Sebagai contoh, "Aqil, tolong mak pergi pasar sekejap," apabila diterjemahkan menjadi, "Si Pintar, tolong mak pergi pasar sekejap," berbanding kalau kita panggil Kill yang menjadi "Bunuh, tolong mak pergi pasar sekejap." Mana lebih elok?

Mungkin kita tidak kisah atau memang suka dengan panggilan yang takde makna itu, kerana dianggap pelik, ganas dan lain dari yang lain, tapi apa yang kita dapat? Hanya rasa bangga dengan nama yang pelik dan ganas itu. Kalau maknanya baik, insyaAllah baiklah yang kita dapat. Kalau tidak, sia-sia kita ada nama yang baik tapi tak digunakan.

Firman Allah S.W.T


Dan Allah mempunyai nama-nama yang baik (yang mulia) maka serulah (dan berdoalah) kepadaNya dengan menyebut nama-nama itu, dan pulaukanlah orang-orang yang berpaling dari kebenaran dalam masa menggunakan nama-namaNya. Mereka akan medapat balasan mengenai apa yang mereka telah kerjakan.

Surah Al-A'raf 7:180


Biarlah setiap patah perkataan yang kita ucapkan sehari-hari adalah sesuatu yang baik dan bermanfaat sama ada untuk diri sendiri mahupun orang di sekeliling kita kerana Allah itu Maha Teliti dan menilai setiap perkara yang kita kerjakan dari sekecil-kecil biji sawi sehinggalah sebesar-besar err... apa-apa je lah yang besar. Kita dinilai oleh Allah kerana kita sudah mengikat hati kita dengan aqidah yang utuh terhadap pengakuan kita dalam Syahadatain. Wallahua'alam.

p/s: Semua nama di atas adalah rekaan semata-mata. Tiada kena mengena sama ada dengan yang hidup atau yang mati. Kalau ada yang sama, hanya kebetulan semata-mata.